Anomali

Anomali – Tenang postingan ini bukan hal tentang manajemen proyek, berbau infrastruktur, atau malah promosi produk, hehe. Gw mau curhat singkat tentang anomali yang gw rasain pas pandemi. Mau ditulis singkat di twitter kok ya panjang banget. Pake bahasa bicara langsung pakai elo gw karena gw asumsiin lagi ada di Depok, hehe.

Susah Sekolah Kuliah Online

Langsung aja, sering gw lihat postingan di timeline, terutama twitter, temen-temen banyak yang protes gitu karena pandemi. Jadi gak bisa bebas sekolah, kerja, dan berkegiatan offline salah satunya. Apalagi yang gw sebutin pertama tuh. Sekolah atau kuliah offline emang punya banyak hal yang bagi sebagian besar orang menyenangkan. Gw bahas kuliah doang ya, hehe.

Sekolah Offline itu Menyenangkan

Ketemu, main-main, bahkan hanya diskusi di kelas bagi yang sekolah itu digambarkan oleh orang-orang di timeline sebagai kegiatan yang sangat menyenangkan. Gara-gara pandemi, hal itu jadi musnah, gak bisa dilakuin. Ada juga yang nyebutin kalo kuliah offline tuh bisa meningkatkan pemahaman akan materi. Yang nyebutin ini juga bukan golongan orang sembarangan. Gw menemukan beberapa profesor bikin status di fb tentang hal ini. Intinya banyak rang jadi kangen berkegiatan akademik secara offline.

Anomali Sekolah Offline yang Gw Rasain

Tapi, kok anehnya gw gak merasakan hal itu ya? Haha. Gini gw ceritain pengalaman waktu sekolah di Bandung dulu, hehe. Ketika gw di kelas. Gw ada kesulitan dengan bentuk kelas waktu di jurusan dulu. Kelas yang berbentuk persegi panjang dengan hanya 4-8 mahasiswa di depan, dimana satu kelas biasanya ada minimal 40 orang. Gw ada minus dikit dan silinder.

Related:   Mengenal E-Procurement Berbasis BIM

Hal ini nyebabin kalau udah di baris 4 dan seterusnya gw gak keliatan jelas huruf yang kecil. Padahal tuh tulisannya dosen kadang kecil menuhin papan. Apalagi kalo tulisannya gak tegak, bagi gw yang silinder itu jadiin pusing.

Udah pernah pakai kacamata, nyaman sih. Tapi hilang, baru satu bulan 🙁 Gak pede juga. Pakai kacamata tuh kadang kurang nyaman ya, walau gw tahu kadang gw butuh. Minus gw juga gak gede, masih di ambang -1.5, satunya -1 kalau gak salah. Kegiatan apapun masih nyaman lancar. Trus jangan lupa, sudah nulisnya kadang kecil, bicaranya dosen juga gak kenceng, gak bisa record lagi, hehe.

Masalah lain lagi temen sekelas gw yang biasanya di depan itu banyak yang gak bisa diem, haha. Jujur aja gw orang yg gak bisa terdistraksi untuk hal-hal yang sulit atau berat masuk ke otak. Mau di belakang, isinya juga banyak anak pinter-pinter, tapi ada yang main mobile game dan lainnya, rame anjir, haha. Serba gak terkondisikan untuk gw yang butuh ketenangan di hal yang baru gw tahu materinya.

Lengkap sudah penderitaan gw sebagai orang yg agak minder ketika masa di Bandung. Alhamdulillah di Depok, gw merasa sangat nyaman dan ke-PD-an naik, akhirnya naik juga akademik dan hal lainnya.

Anomali Berkah Kuliah Offline

Lha di masa pandemi yang harus serba online kayak gini. Kuliah online pakai laptop dan peralatan perang lainnya. Ternyata gw sangat cocok, permasalahan diatas semacam tulisan gak keliatan, tuntas diselesaikan dengan kuliah lihat laptop. Diskusi dosen yang bersuara agak kecil, tuntas diselesaikan dengan record bisa diulang kalau semisal butuh, walau gw gak pernah lihat record juga sih, hehe.

Related:   Partner

Fokus Belajar

Anomali yang paling utama gw rasain, permasalahan fokus belajar di materi yang sulit, e ternyata bisa tuntas juga. Karena remote belajar di rumah, dimana rumah gw sangat terkondisikan belajar, gw jadi bisa sangat fokus. Gak ada distraksi orang lagi main, kaki orang gerak-gerak, dan hal distraksi lainnya.

Waktu Mobilisasi Pindah Tempat Hilang dan Anomali Disiplin

Btw, sebenernya karena online juga transportasi atau mobilisasi pindah kelas juga seamless. Gw jadi sangat disiplin untuk buka diskusi rapat atau kelas. Gw disiplin belajar. Gw disiplin ngobrol, ngobrol kongkow online maupun offline berkualitas, walau kondisi terbatas. Gw jadi disiplin olahraga. Gw jadi disiplin beribadah salah duanya sholat sunnah Dhuha Tahajud sama puasa Senin Kamis. Semua hal jadi reset menjadi kondisi gw yang lebih teratur minimal seperti gw masih SMA.

Anomali yang Membuat Gw Bersyukur

Semisal apa yang terjadi di gw ini adalah data anomali dari sekumpulan populasi manusia yang lagi berjibaku akademik di sekolah, gw tetap merasa sangat merasa bersyukur. Pulang ke rumah, pandemi, dan banyak hal yang gak bisa gw sebutin malah menjadikan gw menjadi lebih baik. Setidaknya lebih baik secara iman yang gw percayai atau Islam. Karena sedikit pengetahuan yang gw tahu, kalau lo mau tahu apakah perubahan yang lo rasain ini adalah hal baik dan bukan, maka menurut Islam tanda-tandanya adalah semakin disiplin atau bersemangatnya kita beribadah.

Disclaimer Tulisan Gw Tentang Anomali

Semoga yang gw ceritain disini ada manfaatnya, lo buang aja kalau gak ada manfaat. Segala hal yang buruk mohon jangan lo contoh, yang buruk itu gw, iman Islam gw percayai yang sempurna. Semoga yang gw tulis bukan ditulis atas dasar kesombongan yang bikin gw masuk golongan orang merugi. Mari kita banyak beristighfar, astaghfirullah astaghfirullah astaghfirullah. Thank you bro sis sudah ikut membaca.

Related:   Tulisan Ruwet Tentang Kaum Masa Kini

Update Kehidupan Gw

  1. Alhamdulillah gw bisa memulai tesis di semester 2 gw kuliah. Insyaallah bakal ambil topik tentang crowdfunding di proyek infrastruktur. Moga gw bisa tulisin potongan potongannya sebagai dukungan open access publication. Semangat Pak Dasapta, dosen geologi gw di Bandung, semoga bisa gw terusin. Tentu gw punya banyak harapan di tesis ini untuk menjawab keraguan dosen akademia gw di Bandung. Saya bayar tuntas lunas bahkan kalau bisa berlebih, Pak~ Bismillah. Mohon doanya.
  2. Hampir 5 bulan lebih mungkin berkutat sebagai relawan kebencanaan membuat gw punya hal sebagai hobi sosial. Semoga bisa berkontribusi lebih disini, walau cari cuannya kayaknya gak disini, hehe.
Share on:
About Reza Prama Arviandi

A graduate student from the Department of Civil Engineering ITB who has a passion in the field of civil infrastructure, big data analysis, and community empowerment.

Leave a Comment